beritadunesia-logo
Luvi-Adventure
  

Penari Hudoq dari Suku Dayak Bahau dan Dayak Modang

Rabu,2014-08-20,08:55:53
Penari Hudoq memakai topeng dari kayu yang sudah diukir dengan berbagai rupa hama tanaman dan satwa berbahaya serta berbusana dari kulit pohon yang dihiasi daun pisang serta kelapa. Tarian ini dilakukan oleh Suku Dayak Bahau dan Dayak Modang untuk memohon berkah seusai musim tanam.
(Berita Dunesia) Kalimantan Timur - Penari Hudoq memakai topeng dari kayu yang sudah diukir dengan berbagai rupa hama tanaman dan satwa berbahaya serta berbusana dari kulit pohon yang dihiasi daun pisang serta kelapa. Tarian ini dilakukan oleh Suku Dayak Bahau dan Dayak Modang untuk memohon berkah seusai musim tanam.

Menurut kepercayaan tradisional orang Bahau, Busang, Modang, Ao'heng dan Penihing, Hudoq adalah 13 hama yang merusak tanaman seperti tikus, singa, gagak, dan lain-lain. Dalam festival tersebut Hudoq dilambangkan oleh penari yang mengenakan topeng yang mewakili hama dan rompi yang terbuat dari pinang atau kulit kayu pohon pisang. Tarian selesai ketika dua manusia Hudoq keluar dan mengejar Hudoq hama. Durasi tari adalah 1-5 jam.

Menurut tradisi, festival hudoq diadakan setiap selesai menugal (menanam padi) di ladang September-Oktober setiap tahun. Maknanya, memohon berkat Tuhan agar padi yang ditanam nanti menghasilkan bulir yang berlipat-lipat hingga membawa kemakmuran bagi masyarakat.

Secara turun-temurun, festival itu digelar berpindah-pindah dari desa ke desa lain setiap tahun.

Gerakan tangan dan kaki mendominasi tari hudoq. Badan penari tegak yang kemudian terus berputar pelan di setiap langkah. Tangan terayun ke atas setinggi bahu, diangkat setinggi-tingginya, lalu dijatuhkan menepuk paha. Gerakan kaki berupa hentakan: dengan lutut perlahan ditekuk, kaki terangkat hingga 30 sampai 40 cm, kemudian dihentak kuat ke bawah untuk menghasilkan suara keras.

Saat mengambil langkah, kaki yang terangkat menyilang di atas kaki tumpuan sehingga badan terayun ke kiri dan ke kanan. Suara hentakan kaki disusul oleh tepukan tangan ke paha membuat busana yang berjumpai itu berbunyi ‘whuss…’. Gerakan kepala tidak teratur, hanya berupa gerakan mengangguk.

Jika topeng memiliki mulut yang bisa bergerak, setiap kepala tertunduk mulut topeng akan tertutup dengan berbunyi meletik. Para penari bergerak dalam lingkaran, yakni bergerak dari satu sudut arena ke sudut arena yang lain sampai empat sudut tersentuh. Kembali ke tengah arena, para penari duduk bersila dalam baris panjang untuk pemanggilan roh, kepala mengangguk-angguk, dan siap jika sewaktu-waktu roh akan merasuki mereka.

Saat hal tersebut terjadi, mereka berdiri, tubuh bergetar tanda kesurupan. Kemudian mereka kembali menari seperti semula. Akhirnya mereka kembali ke tengah, badan bergetar lagi, dan merekapun duduk. Itu berarti roh-roh telah meninggalkan tubuh mereka.
Berita Terkait
WIAPEDIA
Fitrafood
REAFO
GFS