beritadunesia-logo
Luvi-Adventure
  

Melihat Pohon Purba di Lombok Timur

Jumat,2017-08-04,09:58:30
Tegakan pohon purba di Dusun Permatan, Desa Gunung Malang, Kecamatan Pringgabaya, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat
(Berita Dunesia)
"KITA mampir di obyek wisata pohon purba ya," ujar seorang rekan fotografer seusai liputan dampak banjir di Desa Sembelia, KabupatenLombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Minggu siang.
 

Lokasi pohon terletak di Dusun Permatan, Desa Gunung Malang, Kecamatan Pringgabaya, di jalur transportasi lingkar utara Pulau Lombok.

 

Obyek rekreasi itu berupa deretan tegakan pohon setinggi 40 meter hingga 50 meter.

 

”Pohon-pohon itu biasanya media tumbuh kembang koloni lebah, dan buahnya menjadi makanan burung dara hutan,” tutur Indriyatno, dosen Fakultas Pertanian Universitas Mataram di Mataram, Lombok.

 

Pepohonan tinggi itu berada di lahan seluas 4 hektar dan dimiliki 4 orang meskipun yang dikembangkan menjadi obyek wisata sekitar 1,5 ha.

 

”Dulu lokasi pohon itu adalah hutan tutupan,” kata Dani Mukarrom, Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kehutanan Nusa Tenggara Barat (NTB).

 

Areal itu sempat dijadikan budidaya kapas pada tahun 1970-an. Pada tahun 1982 areal ini dialihstatuskan untuk kegiatan tanaman perkebunan, lalu diserahkan kepemilikannya kepada perseorangan.

 

”Pemerintah Kabupaten Lombok Timur mencoba membelinya untuk dijadikan areal konservasi mengingat pohon itu sangat langka. Namun, sampai sekarang belum terwujud. Empat pemiliknya ingin menjadikan lokasi itu sebagai lokasi wisata,” ujar Dani.

 

Menurut Dani, terdapat 40 pohon di areal itu. Jumlah pepohonan belum termasuk di pinggir jalan, baik yang tumbuh subur maupun yang tumbang akibat angin kencang dan ditebang, karena batangnya keropos dan lapuk.

 

Berjarak sekitar 75 kilometer arah timur Mataram, ibu kota NTB, areal pohon purba bagaikan belantara mini.

 

Para pengunjung di antaranya fotografer, muda-mudi, dan para keluarga yang datang untuk mengisi liburan sekalian berfoto-foto dengan menggunakan telepon genggam.

 

Dengan beragam gaya, pengunjung beranjak dari pohon ke pohon lain berpotret ria dengan latar belakang pohon-pohon raksasa.

 

Akar pohon purba itu mencapai sekitar 170 sentimeter. Lingkar batang bawahnya sebesar pelukan tiga hingga empat lengan orang dewasa, batangnya mirip batang pohon kapuk randu, berlekuk menyerupai gelampir leher sapi. Namun, batangnya licin sehingga pohon sulit dipanjat.

 

 

Langka

Masyarakat menyebut pohon purba (Ficus albipila) itu pohon lian karena tidak ada di tempat lain. Konon pohon itu hanya ada di Australia, Afrika, dan Dusun Permatan.

 

Ini merujuk cerita berbagai versi, yakni bijinya dibawa burung yang terbang dari benua lain atau hanyut ke Lombok akibat tsunami di perairan Australia ratusan tahun silam.

 

Rohandi, Pelaksana Tugas Kepala Desa Gunung Malang, mengatakan, pohon itu berusia 350 tahun. ”Menurut kakek buyut saya, pohon ini sudah ada sebelum Pemerintah Belanda,” kata Rohandi.

 

Tegakan pohon itu kini acapkali menjadi obyek pembuatan video klip band-band lokal dan foto persiapan pernikahan calon pengantin.

 

 
Sebanyak 900 pengunjung datang ke lokasi pohon setiap Minggu. Pengunjung hanya membayar parkir Rp 5.000 per sepeda motor dan Rp 10.000, baik untuk mobil
maupun bus, memasuki areal itu.

 

Dari areal itu, pengunjung bisa ”cuci mata” menyaksikan panorama sawah dan kebun yang menghijau, atau menikmati sebagian kaki Gunung Rinjani (3.726 meter di atas permukaan laut) yang terhalang Bukit Gunung Malang. Pengunjung bisa pula berjalan-jalan di bawah pohon menikmati suasana sejuk, rindang, dan teduh.

 

Menyaksikan deretan tegakan pohon ini terbawa ke film laga, atau suasana belantara dalam film Jurassic Park. (KHAERUL ANWAR)

 

 

EditorI Made Asdhiana

SumberHarian Kompas, 

Berita Terkait
WIAPEDIA
Fitrafood
REAFO
GFS